Rabu, 13 April 2011

SPASI

Harus pada siapa....?
Ikatan ini sungguh renggang. kita tak lagi serapat dulu menata barisan, tidak seceria dulu lagi ketika berada dalam lingkaran. Tidak seperti dulu lagi. Jangan harapkan itu, karena setiap saat keadaan akan berubah, kita tidak mungkin seperti dulu selamanya.

Jangan kecewa pada perubahan, itu hal mutlak.

Semiotika. Ituah caraku memahamimu, menafsirkan banyak persepsi dari tanda yang kau kibarkan. Selebihnya, aku sangat bodoh, tak sebesar yang kau perkirakan. Perkiraanmu salah.

????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????

(............................................??????????????????????????)

?????????????????????????????????????????? , ??????????????????????????????????????

Perhatikanlah, di antara semua tanda itu! Semua tanda tanya yang mewakili kemisteriusanku, tanda titik yang mewakili kesemrawutanku, aku menyelipkan satu tanda koma di jaraknya. Tanda koma itulah dirimu, tanda yang mewakili jeda kebosananku.

15 komentar:

rinz mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Latifah Ratih mengatakan...

Cowok Misterius dong.. :)

rinz mengatakan...

woaaaahhhh... dah bosen nihh ceritanya? ckckckcckckkkk... sampaikan dengan baik biar lawan bicara gak sakit hati. (sok tau deh aku).

anyway, pernah nyoba nulis pake style yang laen? ato mank udah settle aja sama gaya tulisan ini? jujur,kalo aku sih masih belum nemu gaya yang 'pas' jadi maaf kalo postinganku kesannya masih mentah dan berubah-ubah. huhuhuhuhuuu..

makasih yaa dah komen di puisi terbaruku yang super random dan ngaco itu. hehehehehe

NIT NOT mengatakan...

ciri khas mas fadhli ... postingan kali ini unik...ada kesan seninya...dipenuhi tanda tanya dan satu koma...heheee....

BLACKBOX mengatakan...

@rinz: udah pernah nyoba, tapi gak nyaman,lebih nyaman dgn style ini,kalaupun berubah cuma modifikasi doang, bentuk dasarnya kayak gini, terinspirasi dari tulisan Fahd Djibran jg. Eh, itu puisi keren lho....serius, cerdas banget rin, aku suka bahasa2x cerdasmu, itu khas kamu menulis

BLACKBOX mengatakan...

@nitnot: hehehehe.....satu koma itu adalah objek tulisan kaya kali ini
@Kak ratih: hehehehe.....sedikit

CLk7 mengatakan...

hwuaaa...fadhli kereeen
aseli seniman!
saya suka kalimat terakhirmu ^^p

Phipi mengatakan...

wah..
sama kyak yuni, sa suka kalimat terakhir..
romantisme terselubung
hhe..^^

kalo di istilah medis, Koma artinya "masih ada" harapan..
:D

*nyambung tidak ya dgn tulisanmu ini?? maaf nah klo sotoii..hehehe*

Zahra mengatakan...

koma : masih ada harapan,
koma : tanda yang mewakili jeda kebosanan..
koma,saatnya untuk berhenti sejenak, menungumpulkan energi baru, karena kita tau mulai ada jenuh disana dan bersiap untuk menyambut harapan yang masih ada...
he..he...

Bonit Notz mengatakan...

selalu terperangah...
ngopi dulu aah.. ^_*
hayooo.. video theatre'a mana???
msh menunggu... :P

rinz mengatakan...

Fadhli: Woaaaahhhh... Makasih pujiannya. Puisi itu Cuma hasil Dari eksperimenku yg pengen nyoba style baru. Aku masih suka ganti-ganti style,nyoba ini-itu sih. Bosen baca tulisan sendiri yang gitu-gitu Aja. Jadi aku masih belum punya ciri khas tulisanku sendiri. Hahahaha...

Anyway, aku tergelitik sama komenmu yg bilang: panca indra yang mengindra cinta. Hheeeee... Menurutku, one can say it is LOVE, but the others may say it is merely just LUST. Heheheheheehe...

BLACKBOX mengatakan...

@rinz: berbagai gaya tulisan itu kaya, mungkin itu ciri khas kamu menulis, variety style, saya menginterpretasi dari sisi lain, dari sisi kamu menyampaikan ide dengan menggabungkan ilmu lain, smart bgt rinz........hehehehe

BLACKBOX mengatakan...

@bonit: hahahaha....videonya belum jadi, teh. kalau udah jadi dan ada di tangan saya pasti saya share

Lozz Akbar mengatakan...

sedang berkunjung.. kangen dengan dulur lawas say di Makassar hehe

BLACKBOX mengatakan...

@lozz: hehehehe..kangen sama dulur saya di jember, segera ke blog mas akbar

Chat Room Bloofers